fbpx

Pajak Progresif Dinilai Bisa Tekan Kesenjangan Sosial

Ilustrasi-Pajak progresif dinilai bisa menekan kesenjangan sosial (istimewa).
Ilustrasi-Pajak progresif dinilai bisa menekan kesenjangan sosial (istimewa).

Depoklik.com – Rektor Kwik Kian Gie School of Business, Anthony Budiawan mengatakan, untuk mengurangi kesenjangan pendapatan maka harus dilakukan redistribusi pendapatan, salah satunya melalui pajak progresif yang kemudian ditransfer dalam bentuk akses pada kesehatan, pendidikan, dan sebagainya.

Penurunan kesenjangan sosial terlihat dari beberapa negara OECD di mana pemerintahnya efektif menerapkan kebijakan fiskal melalui instrumen pajak. Anthony mencontohkan, gini ratio Amerika Serikat sebelum pajak (before tax gini ratio) masih diurutan ketujuh, lebih rendah dibandingkan Irlandia dan Inggris, di mana kedua negara memiliki kesenjangan sosial lebih besar.

“Tapi after tax gini ratio Amerika Serika tertinggi, menduduki urutan pertama sebagai negara dengan kesenjangan sosial tertinggi di antara negara-negara OECD,” kata Anthony, seminar bertajuk ‘Ironi Pembangunan Ekonomi Indonesia, Kesenjangan Sosial Melebar’, Jakarta, Rabu (18/3).

Menurut Anthony hal tersebut menunjukkan bahwa efektivitas kebijakan fiskal di Amerika serikat adalah yang terendah. Amerika Serikat tidak melakukan redistribusi pendapatan yang baik dibandingkan Irlandia.

Di Irlandia redistribusi pendapatan sangat baik, pendapatan masyarakat berpendapatan tinggi ditransfer dalam bentuk pajak untuk masyarakat berpendapatan rendah.

“Jadi peran pemerintah untuk menekan kesenjangan sosial sangat mudah yaitu melalui pajak, dan harapannya adalah yang progresif, yang semakin kaya pajaknya makin besar,” ujarnya.

Sumber: kompas.com

Leave a Comment