fbpx

Presiden Jokowi Dukung Menpora Bekukan PSSI

Pintu gerbang Kantor PSSI di Senayan, Jakarta, disegel dengan rantai besi oleh massa dari Pecinta Sepakbola Indonesia, Minggu (19/4/2015) (kompas.com/Agus Susanto).
Pintu gerbang Kantor PSSI di Senayan, Jakarta, disegel dengan rantai besi oleh massa dari Pecinta Sepakbola Indonesia, Minggu (19/4/2015) (kompas.com/Agus Susanto).

Depoklik.com – Langkah kontroversial Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Imam Nahrawi dengan membekukan Persatuan Sepakbola Seluruh Indonesia (PSSI) mendapat dukungan Presiden Joko Widodo (Jokowi). Jokowi pun tetap mendukung langkah Imam, meski FIFA mengancam akan menjatuhkan sanksi.

“Yang jelas saya dukung penuh apa yang sudah diputuskan oleh Menpora,” kata Jokowi usai acara peletakan batu pertama RS Moh Ridwan Meureksa, Jakarta, Rabu (13/5).

Saat ditanyakan kembali soal sanksi dari FIFA yang kemungkinan akan dijatuhkan apabila Indonesia tidak bisa menyudahi konflik pada tanggal 29 Mei, Jokowi kembali mengulang pernyataannya. “Saya dukung penuh apa yamg diputuskan Menpora,” ujarnya.

Mantan Gubernur DKI Jakarta itu juga tak mau berkomentar soal mundurnya satu per satu tim transisi yang ditunjuk oleh Menpora. Padahal, tim transisi itu direncanakan akan mengambil alih tugas PSSI yang dibekukan pemerintah. Tim transisi ini juga yang akan mengawasi pelaksanaan kompetisi yang dilakukan oleh PT Liga Indonesia selaku operator.

Namun, tim transisi ini terpaksa belum berjalan lantaran satu per satu nama yang dipilih Menpora mengundurkan diri. Mereka yang menarik diri adalah Ridwan Kamil, Velix Wanggai, Darmin Nasution, dan Farid Husain.

Dengan demikian, Tim Transisi tinggal tersisa 13 anggota. Sedangkan PT Liga Indonesia menyatakan menerima hasil rapat Komite Eksekutif PSSI pada awal Mei, yang meminta liga dihentikan karena status force majeur. Sebagai gantinya, PT Liga Indonesia menawarkan kompetisi pra musim yang dilakukan pada Mei-Agustus 2015.

Sumber: kompas.com

Leave a Comment